:. Bambang Suhartono' Blog .:

Home » Kategori Pilihan » General » Rotor: Musik Metal, dan Dakwah Islam Non Komersial

Rotor: Musik Metal, dan Dakwah Islam Non Komersial

Rotor: Musik Metal, dan Dakwah Islam Non Komersial

new
Sambil mengerjakan riset, saya coba iseng-iseng mencari beberapa video youtube terkait bahan riset saya, tanpa disengaja ternyata ada beberapa link video youtube terkait dengan band favorit saya sewaktu SMA (karena kebetulan aliran band saya waktu itu sama dgn group ROTOR – Thras Metal). lalu saya coba mencari informasi lebih lanjut mengenai keberadaan Group ROTOR yang digawangi oleh Irvan Sembiring. Ternyata banyak artikel mengenai ROTOR, sampai suatu ketika saya mendapatkan artikel yang jujur membuat saya tergugah untuk mem posting ulang di Blog saya. Karena saya melihat banyak inspirasi hidup yang ada pada tulisan ini.  Semoga dengan posting ulang dari saya, para pembaca bisa mengambil hikmah yang ada.
SIAPA mengira bahwa dibalik gamis putih, dan sorban tebal yang selalu melilit di kepala pria yang selalu berjalan dengan gagah ke masjid setiap lima kali sehari ini adalah seorang Raja Metal Indonesia. Ia bahkan pernah membuat serangkaian sensasi dan langkah fenomenal dalam permetalan nasional.
Dialah Irfan Sembiring yang kini seluruh waktunya digunakan untuk mengabdi kepada Allah Swt. Baginya, Masjid adalah rumah, sehari-hari Irfan berada di rumah Allah tersebut meski bukan pada waktu-waktu sholat. Beberapa tahun silam, saya sering menginap di rumah teman di Cinere, Selatan Jakarta, yang kebetulan dekat dengan rumah Irfan di Komplek AL.Saat itulah saya berkesempatan untuk dekat dengan idola saya semasa duduk di bangku SMP ini.
Kalau lagi tidak keliling dunia untuk berdakwah, di Jakarta, ia biasa nongkrong di Masjid Imam Bonjol, atau Masjid Al-Ittihad di dekat Cinere Mall. Kerjaannya kalau nggak Ibadah, Dzikir Qalbi, Dakwah, dan Nongkrong.. kalau nongkrong pun obrolannya gak bakal jauh dari Keagungan Allah, meski sesekali diselingi dengan ngobrol musik, terutama musik Rock. “Orang Islam itu kalo di Masjid ibarat ikan dalam air,” ujarnya berkali-kali kepada saya yang pendosa ini.
 
Pria kelahiran Surabaya, 2 Maret 1970 ini kerap keliling untuk berdakwah dari Masjid ke Masjid bersama jamaah yang yang bermarkas di Masjid Jami Kebun Jeruk (Jakarta Barat) ini. Wajah Irfan yang bersinar, memang jauh berbeda dengan keadaannya 20 tahun silam. Sewaktu bandnya, Rotor masih berjaya, hidupnya memang urakan dan tidak pernah nongkrong di rumah Allah.
Baiklah, kini kita mundur ke belakang, siapakah Irfan Sembiring itu? Dia adalah seorang pionir thrash metal, pendiri band Rotor yang sangat disegani di era 90-an. Dan yang patut dicatat, Rotor adalah band thrash metal Indonesia yang pertama kali masuk dapur rekaman. (saat itu merekam lagu tidak semudah/semurah sekarang..lho)
Sebelum Rotor berdiri, pada akhir era-80an, Irfan bermain untuk Sucker Head, yang juga mengusung thrash metal. Rotor sendiri di bentuk tahun 1992 setelah Irfan merasa konsep musik Sucker Head masih kurang ekstrem baginya. Nama Rotor di ambil digunakan karena sesuai dengan musik yang dimainkannya, yaitu cepat bak baling-baling pesawat.
Irfan (paling kanan) bersama SuckerHead

Irfan (paling kanan) bersama SuckerHead

Rotor

Rotor

Irfan (kiri), Bakkar (tengah), Juda (kanan)

Irfan (kiri), Bakkar (tengah), Juda (kanan)

Sebelum memiliki album, dan memainkan lagu sendiri, Rotor masih bermain lagu Sepultura, dedengkot metal asal Brazil. Adalah Judapran yang kemudian bergabung dengan Rotor, setelah ditinggal dua personil sebelumnya. Bersama Juda (Bass) dan Bakkar Bufthaim (Drums), Irfan menggarap rekaman live di studio One Feel dengan cara purba alias tradisional. Hanya dengan dua track, left-right, yang isinya gitar dan drum, tanpa vocalnya, dan bermodal kaset demo itulah, Irfan menyodorkan konsep musiknya ke label-label rekaman besar dan hasilnya….. tentu saja Gagal!! Musik yang dimainkan Rotor masih dianggap sangat ekstra super ekstrim zaman itu.
Irfan pun lantas tidak putus asa, hasil pergumulannya dengan rockstar papan atas ibukota seperti Slank, (alm) Andy Liany dan sebagainya, dan bermodal gitar dan ampli kecil, Irfan hidup nomaden dari satu studio ke studio lainnya. Ia ikut menggarap rekaman Anggun C. Sasmi, ikut membantu Anang (yang saat itu belum pacaran sama Krisdayanti, apalagi dipanggil Pipi), bahkan membantu rekaman Ita Purnamasari.
Di awal 1992 Irfan berkenalan dengan bos label rekaman AIRO, yang juga adik kandung Setiawan Djody. Hasil rekaman cara purba itu diputar di depan bos Airo records. Karena tanpa vokal, Irfan bernyanyi metal ala karaoke di depan bos Airo yang bernama Seno itu. Babak awak perjalanan Rotor bisa dibilang di tahun 1993. Ketika itu pula mereka dipercaya untuk membuka konser Metallica di stadion Lebak Bulus, Jakarta. Meski konsernya bisa dibilang spektakuler, namun puluhan orang meninggal dunia dan puluhan mobil dibakar.
Saat konser tersebut, saya masih SD dan belum doyan metal kebetulan lewat Stadion Lebak Bulus setelah pulang dari Depok bersama keluarga. Masih lihat bagaimana dentuman soundsystem yang terdengar hingga Pondok Indah bahkan Kebayoran, dan kebulan asap dari kejauhan akibat kerusuhan.
Saat itu Metallica sedang mengadakan Tur dan di Indonesia lah satu-satunya negara yang ada band pembukanya. Maka bisa dibilang Rotor lah satu-satunya band pembuka Tur Metallica di awal dekade 90-an tersebut. Di konser ini Rotor juga diperkuat oleh Jodie sebagai vokalis.

Di Backstage, sebelum membuka konser Metallica

Di Backstage, sebelum membuka
konser Metallica

Album pertama Rotor berjudul Behind The 8th Ball kemudian dirilis, dan disusul dengan babak baru perjalanan Rotor dengan hijrahnya Irfan, Jodie dan Judha ke Los Angeles, Amerika Serikat. Di Kota ini mereka coba mengadu nasib dengan harapan bisa mengikuti jejak Sepultura, yang sukses menembus Amerika. Perlu dicatat juga, Rudy Soedjarwo, sutradara film ‘Ada Apa Dengan Cinta’ inilah yang sempat menjadi drummer Rotor selama di Amerika.

Behind The 8th Ball, album perdana Rotor yang legendaris

Behind The 8th Ball, album perdana
Rotor yang legendaris

Di Amrik, persaingan menjadi musisi Metal sangat ketat, sulit untuk mendapatkan job manggung dan sebagainya jika tidak ada agency. Di Amerika, personil Rotor yang lain sering keluyuran dari satu pub malam ke pub malam yang lain, termasuk nongkrong di pub Rainbow, tempat nongkrongnya artis-artis porno bin bokep, Joe Rivera, Ron Jeremy , dan Savannah.

Karena kondisi keuangan dan mental yang melemah, para personel Rotor kemudian membanting stir untuk bisa bertahan hidup di negeri orang dengan cara mereka masing-masing. Jodie ke San Fracisco, dan Judha ke Alabama untuk bekerja di pabrik pengolahan ayam. Sedangkan Irfan bertahan di Los Angeles.

Juda dan Jodie di Amerika

Juda dan Jodie di Amerika

Berpose di San Fransisco

Berpose di San Fransisco

Babak selanjutnya adalah kembalinya Rotor ke tanah air dengan membuang mimpi menjadi superstar setelah menaklukan Amerika. Jodie kemudian memutuskan hengkang dari Rotor dan membentuk Getah. Tahun 1995 Rotor merilis ‘Eleven Key’ dan tahun selanjutnya album ‘New Blood’ dirilis. Tahun 1997, Irfan mendirikan label Rotorcorp dan bersama Krisna Sadrach (Sucker Head) menjadi produser album Metalik Klinik yang legendaris tersebut. Setelah menelurkan tiga album dengan genre musik yang berbeda, tahun 1998 sang basis, Judhapran meninggal dunia karena berlebihan dalam mengonsumsi narkotika, disusul dengan kematian Jodie yang saat itu adalah istri dari aktris Ayu Ashari.

Jodie (kanan) dan Juda (kiri) - Rest In Peace

Jodie (kanan) dan Juda (kiri) – Rest In Peace

Babak baru kehidupan seorang Irfan Rotor pun dimulai kembali, penghujung tahun 1999, bersama beberapa band produksi Rotorcorp ia sudah lima kali lolos dari pembantaian maut yang hampir merenggut nyawanya. Peristiwa tersebut terjadi di bagian timur pulau Jawa yang sedang hangat-hangatnya terjadi pembantaian dukun santet oleh gerombolan ninja. Lima kali lolos dari upaya pembunuhan menurut Irfan pastilah mukjizat dari Allah SWT. Semenjak itulah ia bersumpah untuk bertakwa kepada Allah SWT dan mendedikasikan hidupnya dengan berdakwah Islamiah non komersil.

Ustadz Irfan Ar Rotor

Ustadz Irfan Ar Rotor

Mengapa saya sebut non komersil, karena ketika berdakwah, Irfan dan rombongannya tidak membicarakan dan menyentuh empat hal, yaitu Politik praktis dalam dan luar negeri, Perbedaan pendapat antara beberapa mahdzab dalam Islam, dan Sumbangan. Bahkan ketika berdakwah, ia menyisihkan uangnya untuk berpergian.

Dalam belajar Agama Islam, Irfan pun tidak tanggung-tanggung. Ia berguru di sejumlah pesantren dalam negeri hingga luar negeri, beberapa negara seperti Arab Saudi, Kuwait, Afrika Selatan, Jepang, India, Pakistan, Bangladesh, Amerika Serikat, dan lainnya telah dikunjunginya dalam rangka belajar dan mendakwahkan agama. Selain Irfan, beberapa Rockstar yang juga kerap itikaf di antaranya (Alm) Gito Rollies, Edi Kemput (Ex- Gitaris Grassrock), Henky Tornado (mantan foto model), Tabah Panemuan (pemain sinetron), Lukman (Gitaris- Peterpan), Ivanka (Bassis- Slank), Sakti (Ex-Gitaris Sheila On 7), dan banyak musisi Underground yang tidak perlu saya sebutkan satu persatu di sini… (Buat artikel lainnya aja…..red)
ELEVEN KEYS (1995)

ELEVEN KEYS (1995)

Ivanka (Slank), Derry (Pelukis yang Tinggal di Bali) dan Tony Trax (mantan Manajer Endank Soekamti)

Ivanka (Slank), Derry (Pelukis yang Tinggal di Bali)
dan Tony Trax (mantan Manajer Endank Soekamti)

(kiri ke kanan): Almizar, Derry , Axel Djody (Putra Alm Djodie Rotor), Lukman (Peterpan), Abel Bass

(kiri ke kanan): Almizar, Derry , Axel Djody (Putra Alm Djodie Rotor),
Lukman (Peterpan), Abel Bass

bersama Salman Al Jugjawy (Sakti ex Sheila on 7)

bersama Salman Al Jugjawy (Sakti ex Sheila on 7)

Pada 2010 lalu, setelah 13 tahun vakum dari kancah musik metal, Irfan ‘Rotor’ Sembiring kembali menggarap sebuah project bernama IRS, dan sudah merilis beberapa buah lagu yang syairnya merupakan adaptasi dari Kitab Al Quran. Silakan cek ‘Infidels – Divine Support – The Flame’ judul lagu baru Rotor yang juga terdapat dalam CD album kompilasi band Jakarta ‘Born To Fight’.
rotor17
Kali ini line up ROTOR 2012 adalah Irfan Rotor Sembiring, Bakar Bufthaim, Ucok Tampubolon, Ungki Blvz, dan Tony Monot. Mereka baru akan aktif, berencana tour, dan rilis album baru setelah Irfan balik ke Indonesia sekitar Agustus 2012 mendatang. Hingga tulisan ini di unggah, IRS sedang berada di Pakistan dan tentunya tidak sedang bermain musik cadas. Yang jelas bagi saya, IRS adalah sosok superstar, idola, kawan diskusi, dan guru agama yang tidak bikin ngantuk.

rotor18

Suasana di Jamaah di Pakistan

Suasana di Jamaah di Pakistan

Kisah-kisah menarik mengenai tentang sosok Irfan Rotor Sembiring memang tak pernah habis untuk dikupas, biarkanlah kisah pendakwah non-komersil ini dicatat oleh Malaikat dan akan dirilis bukunya di Akhirat kelak.
rotor20rotor21
rotor22rotor23
DISCOGRAPHY
– Behind the 8th Ball (1992)
– Eleven Keys (1995)
– New Blood (1996)
– Menang (1997)
rotor24rotor25
saya juga masih nyimpan album Tribute To Rotor dalam bentuk kaset

saya juga masih nyimpan album Tribute To Rotor
dalam bentuk kaset

 


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: